Belajar Ikhlas

Bukan, gue bukan mau sok-sok alim edisi Ramadhan. Bukan juga ngeclaim kalo hati gue sekarang udah bersih banget. No. Gue cuma mau nulis aja, ga lebih dan ga kurang.

(Btw, yeay for, finally, a post in Bahasa! Although I’m using everyday language, but still :P)

—————————————–

Alhamdulillah kita masih bisa ketemu bulan suci Ramadhan lagi. Setelah ngalamin kecelakaan yang hampir fatal setahun lalu, gue jadi sadar kalo…. idup tuh pendek. Lo gak akan pernah tau kapan lo ninggalin dunia ini, jadi savor the moment sebaik dan sebisa mungkin.

Gue gatau kapan tepatnya, yang jelas rasa itu muncul di awal bulan Ramadhan 1436 H ini. Munculnya tiba-tiba. Rasanya…. sejuk, that’s the word. Kayak nyelusup masuk ke relung-relung hati, dan menyiram semua bagian hati gue yang tersakiti ini (haha). Gue senang bisa ngerasain perasaan ini, it’s like it glows inside me. Kayak pengharum ruangan yang ga abis-abis.

Sebelumnya gue mau cerita kalo di tahun ini, gue putus sama mantan pacar gue. Di saat yang sama, gue juga memulai hidup baru dengan pekerjaan baru yang alhamdulillah lebih enjoy dilakuin. So it’s like a battle of contrasting feelings. Kadang gue seneng apalagi tiap abis liat slip gaji (hehe), tapi juga kesedihan yang gue rasain kok kayak gak ilang-ilang. Mungkin karena gue putus baik-baik. Gue dan mantan gue cocok dalam banyak hal, tapi orang tuanya emang ga suka sama gue, for some illogical reasons. Beneran illogical. Ya lo kata aja dah nama lo beserta tanggal lahir dan hari lahir dibawa ke kiai-kiai entah darimana terus semua bermimpi kalo lo dan orang itu “jika bersatu akan menimbulkan perpecahan”. Semua mimpinya seragam. Emangnya film layar tancep apa. Dan alasannya cuma karena itu, walaupun gue yakin sih ada alasan-alasan lain yang lebih materialistis. Yaudalah ya.

Terutama tiap abis pulang dari rig, gue suka sedih. Ketika lo capek abis berkutat dengan matahari 38C dan jalanan hutan sawit yang harus dilewatin dengan 4WD, normal kan kalo lo pengen disayang. Jablay ye. Di saat-saat kayak gitu gue suka nyalahin Yang Maha Kuasa kenapa mempertemukan gue dengan orang yang baik tapi dipisahin lagi. Like, apa sih salah gue, berapa kali ketemu orang bisanya cuma jadi “mantan” (baik mantan kekasih maupun mantan cem-ceman, hahaha!).

Terus soal kerjaan.

Dalam beberapa hal, ada aja yang ga sesuai sama ekspektasi gue. Gue ga bisa bohong kalo kerjaan kayak gini itu butuh mental yang lebih kuat daripada gue yang kemaren-kemaren, yang bisanya menye-menye dodol nyusu sama emak. Tapi yang bikin gue kesel sebenernya bukan itu. Gue sebel karena gue ga bisa menjawab pertanyaan,

Quo vadis?

Mau kemana?

——————————-

Gue tuh selalu punya rencana. Selalu. Dan rencana gue selalu konkret, ga pernah abstrak. Gue anti banget sama yang namanya, “Yaudah jalanin aja”/ “Go with the flow”/ “Biarkan air mengalir”. Zzzzz. Gue ga suka jalan-jalan random, nyobain menu baru yang tampak aneh, beli tiket pesawat go show, apalagi gambling sama yang namanya takdir. Hidup gue tuh harus berjalan sesuai plan A. Untuk mencegah segala deviasi, gue bikin plan B, C, D, E, F, sejauh mungkin kemungkinan yang gue bisa pikirkan.

Ketika lulus kuliah, semuanya terbentang di depan mata gue.

Pas SD, gue tau harus masuk SMP 5. Abis itu gue tau harus ngejer SMA 3. Abis itu gue harus masuk ITB. Abis itu gue harus masuk Tekim. Abis itu gue harus dapet G*n*s*a P*ize (alay nulisnya haha!). Abis itu gue harus masuk oil&gas sesuai amanah nyokap gue. Terus?

Sumvah ya, kalo ada satu hal yang harus gue pelajarin, itu adalah career planning. 

Makanya gue bete. Karena saat ini ga ada yang bisa direncanain. Your career changes everyday, apalagi di industri serba dinamis ini. Dan gue juga harus inget, sekarang gue gak cuma bawa diri gue sendiri kalo mau membuat keputusan. Ada keluarga inti, extended family, dan nantinya suami-anak.

Di sini nya sendiri, gue juga gatau ke depannya gimana. Karena gue cewek, pasti ga bakal lama di lapangan. Terus gue jadi engineer di kantor. Terus?

Pertanyaan-pertanyaan seperti, kapan ya bisa S2. Aduh tapi siapa yang mau rekomendasiin, siapa yang mau biayain, abis S2 gimana caranya cari kerja lagi, kan gue masih cupu pengalamannya? Kapan ya bisa nikah. Aduh tapi siapa yang mau gue nikahin, jodoh aja entah dimana. Kapan ya punya anak. Aduh gimana ngurusnya kalo gue kerja.

Jiiirrr, ga ada banget nih yang bisa di planning?

—————————————–

Kembali ke cerita gue di awal tadi, tentang si rasa sejuk.

Karena segala macem pikiran ini, gue jadi ribet. Suka mumet. Suka bete. Kalo shalat maunya cepet-cepet. Dan suka nyalahin keadaan. Sampe di suatu hari, gue udah nyiapin suatu presentasi, terus dibatalin, padahal gue udah bela-belain ga ke rig seminggu demi itu presentasi.

Gue bete sepanjang weekend. Terus gue nangisin hubungan gue yang putus lagi (karena rasanya pas lagi kayak gitu pengen cerita sama orang yang bisa gue hubungin kapan aja, yaitu supposed to be pacar). Puasa, niatnya sekenanya. Shalat, pokoknya I murmured some words from my mouth. Gue nangis-nangis and I didn’t answer calls from my worried mom.

Tapi di suatu titik, gue ngerasa energized. Ngerasain si rasa sejuk itu. Rasanya kayak…………

I don’t know man, it’s peaceful.

 

Sejak hari itu sampai detik ini, gue lebih banyak ketawa daripada nangis. Gue bilang sama nyokap, “Mulai sekarang aku mau ikhlas aja. Capek udah. Ada yang udah ngatur takdir yang terbaik buat aku. Yang penting aku berusaha sebaik-baiknya sama yang aku punya sekarang, sisanya aku banyakin berdo’a aja”. Nyokap gue lega banget.

Sekarang, setiap gue sedih karena putus, gue challenge balik. Emangnya gue bakal bahagia kalo diterusin hubungan kayak gitu? Emangnya gue bakal bisa berumah tangga adem ayem kalo camernya hesitate begitu? Emangnya cowoknya bakal fight buat gue? Jawabannya, big big no. Jadi mending diikhlasin aja. Belum jodoh. Tetap menyambung silaturahmi. Cari orang lain yang lebih baik.

Ketika balik di rig capek ga punya pacar, gue tetep sedih, tapi abis itu gue ngingetin diri sendiri. Dia yang sebenarnya tidak akan pernah ragu. Belum datang, masih di jalan. Cara ketemunya, ya gue perbaiki diri. Tambal sana-sini. Aktif usaha juga nyari. Jadi calon istri dan ibu yang baik. So great sampe ga ada yang bisa nolak, hahaha! Dan juga, kata temen gue ketika gue ngeluh ga ada tempat ngadu,

“Ngadu ke Allah aja, selalu bakal ada buat kamu” :’)

Ketika gue ngerasa ga puas sama kerjaan, gue nginget masa-masa gue capek kerja di company lama. Sakitnya dicampakkan Belanda. Impian yang gue raih dengan susah payah dan hancur begitu aja. Di titik dimana udah ga bisa ngapa-ngapain selain pasrah, se helpless itu. Sekarang gue udah kerja di oil&gas, bisa bantu orang tua, banyak ilmu yang gue dapet, banyak temen yang baik. Walaupun gue ga bisa jawab abis ini mau kemana, tapi ada baiknya ikhlas aja terima apa yang ada, sambil mengusahakan yang terbaik dengan apa yang gue punya.

————————

Alhamdulillah.

 

Gue gatau ini perasaan bakal bertahan sampe kapan. Tapi saat ini gue cuma bisa bersyukur. Alhamdulillah. I’m so damn lucky compared to banyak orang di luar sana. Kalo gue cuma liat ke atas terus, ga akan pernah selesai masalah gue seumur hidup. Gue harus belajar ikhlas. Belajar mensyukuri nikmat. Dan belajar untuk menjadi manusia yang lebih baik. 

 

Have a great day, everyone! Selamat menjalankan ibadah puasa. 🙂

 

 

Love,

M

Advertisements

Author: mfaradina

An Indonesian. A reliable realist outside yet a romantic dreamer at heart.

2 thoughts on “Belajar Ikhlas”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s